} Rori - Rumah Kurcaci Pos

Rori

“Selesai,” Pak Marcel menarik napas lega sambil memandang sebuah boneka di tangannya.

Boneka itu terbuat dari kain perca yang diisi kapas. Matanya  dari sepasang kancing berwarna merah. Hidungnya dari sebutir manik-manik, dan mulutnya hanya dijahit benang.


Dimuat di Majalah Bobo


“Ehm, apa nama bonekea ini, ya?” Pak Marcel berpikir sejenak.  “Baiklah, namamu Rori. Semoga ada orang yang segera membelimu, ya!” kata Pak Marcel sebelum beranjak tidur malam.

Sayangnya, sudah berbulan-bulan Rori dipajang di etalase toko, tidak seorang anak pun berniat membelinya. Anak-anak lebih suka membeli boneka panda, boneka putri atau beruang. Rori sangat sedih.

Suatu siang, Bu Arita dan Marza, anaknya masuk ke toko boneka Pak Marcel. Mereka salah satu pelanggan. Pak Marcel menyambut ramah setiap tamu tokonya.

“Ah, semoga anak itu membeliku,” harap Rori saat Marza melewatinya.

Marza berhenti, lalu menatap Rori. Rori menahan napas. Ia sangat berharap Marza meraihnya dari etalase toko. Tapi kemudian, Marza berjalan menjauh. Rori sedih sekali.

Ah, tidak ada anak yang mau membeliku. Aku ini boneka jelek dan tak berguna, keluh Rori.

Benar saja. Marza membeli boneka putri berwajah cantik dan berambut pirang.

“Tunggu dulu,” tahan Pak Marcel saat Bu Arita dan Marza hendak meninggalkan toko.

“Ada apa, Pak Marcel? Apa saya kurang membayarnya?” tany Bu Arita.

Pak Marcel tersenyum. “Tidak Bu Arita. Saya punya hadiah tambahan untuk Marza.”

“Wah, aku mau Pak Marcel!” sorak Marza.

Pak Marcel lalu mengambil Rori. “Ini hadiah untuk Marza,” kata Pak Marcel sambil memasukkan Rori ke dalam tas belanja Bu Arita.

“Terima kasih, Pak Marcel,” kata Bu Arita lalu meninggalkan toko boneka Pak Marcel. Sepanjang jalan Marza terus mengeluh, karena Pak Marcel memberikan boneka jelek untuknya. Tentu saja Rori sedih mendengar ucapan Marza.

Sesampai di rumah, Marza segera mengeluarkan boneka putrinya dari dalam tas. Hanya Rori yang tidak ia keluarkan.

“Hai kamu mau boneka?”


Tiba-tiba Rori mendengar ucapan, Marza.

“Mau,” jawab anak itu.

Marza lalu mengambil Rori dalam tas, dan berlari ke halaman depan. Rori melihat seorang anak perempuan sebaya Marza. Anak itu sedang mengaduk-aduk bak sampah di depan rumah Marza.

“Ini, boneka untukmu!” Marza segera memberikan Rori pada anak pemulung itu.

“Terima kasih!” anak pemulung itu segera mendekap erat Rori sambil bersenandung riang. Rori senang sekali, ia berharap bisa menjadi teman anak itu.

Ternyata dugaan Rori salah. Anak itu membawa Rori ke sebuah kedai. “Bu boleh aku menukar boneka ini dengan permen saja?”

Ibu pemilik warung itu memperhatikan Rori. “Ehm, walau boneka ini sangat jelek, tapi masih baru, siapa tahu ada yang mau membeli,” kata Ibu pemilik warung itu.

Rori melihat anak itu tersenyum senang. Rori kembali sedih.

“Baiklah, ambillah dua permen kojek!”

Anak itu senang sekali. ia segera memilih dua permen kojek warna merah dan biru. Sambil bernyanyi kecil, ia meninggalkan warung.

Rori sangat sedih. Ternyata anak itu tidak menginginkannya juga. Ibu pemilik warung kemudian menggeletakkan Rori di sudut warung yang dingin.

Malam harinya Rori terus terjaga. Tiba-tiba ia mendengar suara berbisik.

“Di mana kita akan menyembunyikan kalung permata ini?”

Seorang pencuri mengamati sekeliling. Tiba-tiba ia melihat Rori dan segera menyambarnya. Dengan cekatan, ia merobek sedikit tubuh Rori dan memasukkan kalung permata ke tubuh Rori.

Tiba-tiba terdengar suara ribut. Lalu beberapa kali terdengar suara tembakan. Tidak berapa lama Rori melihat kedua pencuri itu ditangkap polisi.

Esok harinya Rori melihat seorang Bapak membuka warung itu.

“Eh, boneka siapa ini?” tanya Bapak itu sendiri sambil memungut Rori dari lantai warungnya. “Sebaiknya aku simpan saja. Siapa tahu ada anak yang mecarinya.”

Menjelang sore, seorang gadis cilik datang ke warung itu.

“Pak Jaya, saya mau membeli beras setengah kilo saja.”

“Baik, Marni!”

Sambil menunggu Pak Jaya menimbang beras, Marni memperhatikan toko pak Jaya.

“Eh boneka siapa ini, Pak?”

“Entalah, kalau kamu suka, ambil saja.”

Marni senang sekali. Ia pun membawa pulang Rori. Saat menimangnya sesuatu terjatuh dalam tubuh Rori. Ternyata kalung permata. Marni segera mencari ibunya. Ia segera menceritakan. Rori menyimak pembicaraan Marni dan ibunya.

“Wah.. apakah ini kalung berlian istri Bapak walikota yang hilang,”  duga ibunya Marni. Ibu tahu, karena semua orang membicarakan berita kalung itu.”

“Tapi kalo kalung ini kita jual, harganya sangat mahal, Bu! Kita bisa membeli baju dan makan enak,” tukas Marni.

Ibu Marni menggeleng. Ia lalu mengajak Marni ke rumah Bapak Walikota. Di pintu gerbang mereka ditahan penjaga.

“Kami ingin mengembalikan kalung ini,” Ibunya Marni bercerita semuanya.

Penjaga menatap curiga, namun akhirnya membuka pintu untuk Marni dan Ibunya. Istri Bapak walikota segera menemui mereka.

“Kalian jujur sekali. sebenarnya kalung ini tidak terlalu mahal. Itu juga berlian imitasi. Hanya kalung ini tidak ternilai karena pemberian almarhum Ibu saya,” istri walikota menjelaskan. “Marni sekolah di mana?”
Marni menunduk. “Saya membantu Ibu berjualan di pasar, Bu.”

“Oh, sebagai rasa terima kasih, saya akan membiayai sekolahmu. Kamu mau?”

Marni senang sekali. “Terima kasih boneka perca,” Marni mendekap Rori. Rori sangat bahagia, karena telah menamukan seorang gadis cilik yang menyayanginya.

Bambang Irwanto






Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Rori"

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung ke Rumah Kurcaci Pos. Tidak diperkenankan menggunakan konten di blog ini, tanpa seizin Kurcaci Pos. Terima kasih.