} Buku-buku Andaru - Rumah Kurcaci Pos

Buku-buku Andaru

Dimuat di Majalah Bobo


Buku-buku Andaru
Gita Lovusa

Andaru berjalan menuju kamarnya dan melihat tumpukan buku yang berserakan. Sudah sejak lama, ia ingin memberikan sebagian buku-buku yang sudah dibaca kepada orang yang memang ingin membacanya.
“Ma, aku mau kasih sebagian buku-bukuku yang sudah lama. Kasih ke siapa ya, Ma?” tanya Andaru.
“Coba kamu cari tahu,” usul Mama.
Keesokan harinya di sekolah, Andaru menawarkan buku-buku itu pada teman sebangkunya, Dindy. Sebelumnya ia sudah menuliskan judul buku yang mau diberikan.
“Ini buku cerita anak bergambar, Din,” ujar Andaru. “Gambarnya seru, ceritanya pendek. Kamu pasti suka!”
Dindy menggeleng, bahkan ia tak meminta Andaru untuk membawa bukunya besok. Andaru tahu Dindy kurang suka membaca, tapi ia sedikit berharap Dindy mau mencobanya.
Setelah pulang sekolah, Andaru mampir ke Warung Kampung dekat sekolahnya. Ia membeli makanan kecil. Saat memilih-milih makanan ringan, Andaru melihat dua anak perempuan yang sedang duduk di dekatnya. Dua anak itu berpakaian kusam dan rambutnya terlihat kasar. Dari isi kardus yang dipegang oleh anak yang lebih besar, Andaru menduga mereka mengumpulkan gelas dan botol plastik bekas untuk dijual kembali. Andaru mendengar pembicaraan mereka.
“Ini apa, Kak?” tanya anak berambut pendek.
“Kayaknya sih, buku cerita,” sahut kakaknya.
“Bagus.” Anak berambut pendek melihat buku yang dipegangnya. Ia membalik-balik halamannya. Menurut Andaru, warna buku itu lusuh dan sampul bukunya pun sudah rusak di sana-sini.
Andaru mendekati kedua anak perempuan itu. “Adik suka baca buku, ya?”
Anak berambut pendek tampak kaget dengan kehadiran Andaru. Ia diam dan mendekat ke kakaknya. “Ditanya tuh, Nalang suka baca enggak?”
Nalang yang masih bersembunyi di balik bahu kakaknya, sedikit mengangguk. Buku tadi tetap dipegangnya.
Wajah Andaru berubah ceria. “Pas! Kakak punya buku-buku cerita untuk Nalang. Mau?”
“Mau..,” jawab Nalang dengan suara yang sangat pelan.
“Besok ke sini lagi, ya. Kakak bawakan buku-bukunya.”
Nalang memandangi kakaknya. “Kak Imung?”
“Sama Kak Imung juga.”
“Oke, besok kita bertemu di sini, ya,” seru Andaru semangat.
Sambil berjalan pulang, Andaru terus memikirkan kejadian hari ini. Bisa enggak ya, membuat kedua rencananya terwujud?
Di rumah, Andaru merapikan buku-buku yang mau diberikannya. Jumlahnya ada dua puluh buku. Besok, ia berencana membawanya semua ke sekolah.
***
Esok harinya, selain menggendong tas punggung, Andaru juga membawa dua tas plastik yang berisi buku. Dindy memandanginya heran. “Untuk apa bawa buku sebanyak itu, Ru?”
“Buku-buku ini mau kuberikan ke Nalang.”
“Nalang? Siapa itu?” tanya Dindy.
“Anak yang menemani kakaknya mengumpulkan gelas dan botol plastik bekas dari tempat sampah, Din.”
“Hiiiy..,” ujar Dindy sambil menunjukkan ekspresi jijik.
“Lho kok, hiiy? Nalang itu keren. Jangan lihat penampilannya, lihat dong, kesukaannya.” Lalu Andaru menceritakan kejadian kemarin saat pertama kali bertemu Nalang.
Dindy pun jadi penasaran dengan buku-buku yang dibawa Andaru. “Nanti aku lihat bukumu ya, Ru!”
“Boleh. Tapi nanti kembalikan lagi, ke tas plastik, ya!”
Sebelum bel masuk berbunyi, Dindy mengambil satu buku. Meski kalimatnya sedikit, ia merasa enggan membacanya.
 “Gimana? Bagus kan, ceritanya?”
“Iya, iya, bagus,” ujar Dindy berbisik. Ia malu mengakui kalau hanya melihat sekilas gambarnya.
“Nanti kalau kamu mau dan bisa, ikut aku yuk, bertemu Nalang di Warung Kampung,” ajak Andaru.
Dindy mengangguk cepat. Ia bersemangat mendengar Warung Kampung karena ada beberapa makanan yang disukainya di sana.
Sepulang sekolah, Andaru dan Dindy membawa masing-masing satu tas plastik. Mereka berjalan menuju Warung Kampung. Dua sahabat baik itu membeli beberapa makanan untuk dimakan di sana, sambil menunggu Imung dan Nalang. Tak berapa lama, Nalang datang bersama kakaknya.
Nalang datang masih malu-malu, ia merangkul lengan kakaknya. Andaru menyambut mereka dan mengajaknya duduk bersama. Lalu Andaru mengangkat dua tas plastik ke atas meja. “Ini semua buat Nalang.”
Kakak beradik itu terkejut. “Semuanya, Kak?” tanya Imung.
“Iya,” sahut Andaru mantap.
Tanpa suara, Nalang langsung mengambil satu buku. “Eh, bilang dulu.” Imung mengingatkan.
“Enggak apa-apa. Memang buat Nalang, kok.”
Nalang yang masih berusia enam tahun dan belum lancar membaca, asyik mengamati gambar di halaman itu satu per satu.
“Nalang begini, Kak, kalau ketemu buku. Enggak bersuara,” sahut Imung, sedikit enggak enak pada Andaru karena Nalang belum bilang apa-apa. “Terima kasih ya, Kak.”
Andaru mengangguk. Diam-diam, mata Dindy terpaku pada Nalang.
Sepulangnya dari Warung Kampung, Dindy mencolek lengan Andaru. “Ru, boleh enggak, aku mampir ke rumahmu sekarang?”
“Boleh. Kok tiba-tiba, Din?”
“Ehm..ini.. Aku mau lihat koleksi bukumu yang lain. Siapa tahu ada yang aku suka. Boleh, kan?”
“Waaah, ya boleh sekali, Dindy. Yuk!”
Dalam hati, Andaru tersenyum. Selain sudah berbuat kebaikan minggu ini, ia juga sudah memenuhi janji lamanya pada diri sendiri, yaitu membuat Dindy tertarik membaca buku.[]







Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Buku-buku Andaru"

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung ke Rumah Kurcaci Pos. Tidak diperkenankan menggunakan konten di blog ini, tanpa seizin Kurcaci Pos. Terima kasih.