} Ternyata Leana Tidak Begitu - Rumah Kurcaci Pos

Ternyata Leana Tidak Begitu

Dimuat di Majalah Girls


Ternyata Leana Tidak Begitu
Oleh Diy Ara
“Leana itu egois! Masa tugas kelompok, soal yang susah-susah aku yang disuruh ngerjain!” cerita Jiha dengan wajah cemberut kepadaku dan Fanya. Ketika itu kami sedang makan di kantin sekolah.
“Harusnya kamu protes dong, Jiha!” seru Fanya.
“Nggak berani, dia kan anak kepala sekolah SMP ini dan ketua kelas. Emangnya kamu berani, Nya? Kamu aja kemarin ngeluh, saat K3 disuruh Leana bersihin sarang laba-laba.” Jiha lalumengigit gorengan.
“Iyalah, itu melelahkan, aku harus jinjit-jinjit!” Fanya mendengus kesal. Lalu dia menatapku dengan tatapan menyelidik. “Kok kamu diam doang, Ca? Kamu kan temen sebangkunya Leana, apa kamu nggak ngerasa kalo Leana itu egois?”
Aku tersenyum cangung. Rasanya ingin menceritakan perasaanku tentang sikap Leana. Tetapi, aku mengurungkannya. Karena aku sudah menganganggap Leana teman baikku.
Namun saat di kelas, bukan hanya Fanya dan Jiha yang mengatakan Leana egois. Teman-teman juga menceritakan kekesalannya kepada Leana. Teman-teman bilang, Leana itu mau menang sendiri, dan tidak bertanggung jawab saat peralatan kelas hilang. Ah, telingaku jadi panas mendengarnya. Aku harus bertindak!
Lalu pulang sekolah, aku memutuskan, menceritakan semuanya kepada Leana.
“Aku itu nggak egois, Ca!” seru Leana kesal.
“Aku cuma ingin nyampein anggapan temen-temen kamu, Le! Biar kamu tahu omongan mereka di belakangmu.”
“Yang mana, yang bikin aku dicap egois? Aku nyuruh Jiha ngerjain soal yang susah karena dia kan memang pinter matematika. Terus aku nyuruh Fanya bersihin sarang laba-laba karena dia anak yang paling tinggi.” Suara Leana meninggi. Tatapannya tajam memperlihatkan kemarahannya.
Ucapan Leana itu malah bikin aku emosi. “Kamu itu harusnya berterima kasih sama aku, Le. Aku udah beberin semua kesalahanmu, biar kamu sadar. Eh kamu malah marah-marah!”
“Ya iyalah aku marah. Orang aku nggak salah!”
“Nggak salah? Kamu itu emang egois, Le! Kamu pernah minjem buku catatanku, terus nggak dibawa ke sekolah, jadi aku dimarahin ibu guru. Buku komikku juga belum dikembaliin sampai sekarang!”
“Kan aku udah bilang, ambil komiknya di rumahku!”
“Rumahmu itu jauh, Le. Masa aku harus jalan kaki ke sana? Padahal, kamu pulang-pergi naik mobil. Itu bukti kamu egois!”
Leana terdiam sebentar. “Selama ini aku udah menganggap kamu sahabat, Ca. Tetapi kamu malah nggak ngerti perasaanku.” Dia meraih tasnya dan meninggalkan kelas dengan langkah dihentakkan.
Malam harinya, aku sulit tidur. Lalu aku menceritakan masalah ini kepada Fanya lewat pesan facebook.
Fanya Cirara: Wah aku bangga sama kamu, Ca. Akhirnya ada anak yang berani ngasih kritik sama Leana.
Caca Mentari: Tapi aku ngerasa aku yang salah, Nya. Leana bilang, aku nggak ngerti perasaannya.
Fanya Cirara: Dia yang nggak ngerti perasaan kita, temen-temen kelasnya. Kamu bener kok. Kamu nggak salah, Ca. Yang kamu lakuin bener, jadi nggak usah takut.
Ya, aku juga ngerasa aku nggak salah. Niatku kan baik.
Esok harinya, aku tidak duduk di samping Leana. Aku pindah duduk dengan Fanya, karena Jiha teman sebangkunya tidak masuk. Teman-teman ternyata banyak yang mendukungku. Sampai-sampai mereka perang dingin dengan Leana. Leana tampaknya tidak peduli.
Sebenarnya, aku tidak suka keadaan seperti ini. Hari ini, suasana kelas menjadi tidak nyaman. Bahkan teman-teman tidak mau piket kebersihan sebagai bentuk protes. Kelas pun menjadi kotor. Menyebalkannya lagi, ketika pulang sekolah, aku lupa meninggalkan tempat pensilku di laci. Aku terpaksa kembali lagi ke kelas.
Aku melihat Leana masih di dalam kelas. Kuamati apa yang dia lakukan lewat jendela. Dia sedang berjalan jongkok, meneliti bawah meja-meja dan kursi-kursi. Seperti sedang mencari sesuatu.
            “Spindol kelas hilang lagi! Padahal baru kemarin aku beli dengan uang sakuku. Besok aku harus membelinya lagi.” katanya dengan wajah murung.
            Astaga! Tenyata aku dan teman-teman kelas salah sangka. Leana sangat bertanggung jawab terhadap keadaan kelas. Aku sungguh merasa bersalah. Apa lagi melihat Leana menangis sambil menyapu kelas.
            Aku bergegas mengambil sapu dan ikut menyapu kelas. “Maafkan aku, karena aku telah berburuk sangka. Kamu bukan orang yang egois kok Leana.”
            “Caca, tapi teman-teman menganggap aku egois dan mereka cuekin aku.”
            “Aku juga awalnya seperti itu, Le. Salah sangka sama kamu. Makanya, kamu harus menjelaskanmaksud kamu,kenapa menyuruh mereka melakukan itu.Dan buktikan pada mereka, kamu bertanggung jawab dan tidak egois.”
            “Terima kasih, Ca. Kamu memang sahabat baikku.”
            Kami berjabatan tangan sambil tersenyum.
            “Oh, iya. Ayo ke rumahku. Sebenernya aku nggak bermaksud untuk nggak mengembalikan komikmu. Aku hanya ingin kamu main ke rumahku. Kita bisa baca banyak komik milik kakakku. Kali ini kamu harus mau naik mobilku.”
            Selama ini, Leana memang sering mengajakku menumpang mobilnya. Tetapi, aku selalu menolak. Aku malu karena di mobil itu juga ada kepala sekolah.

            Esoknya, Leana minta maaf dan menjelaskan kesalahpahaman yang terjadi. Dia berjanji akan menjadi ketua kelas yang lebih baik lagi. Teman-teman juga minta maaf kepada Leana. Kelas pun menjadi damai kembali. (*)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Ternyata Leana Tidak Begitu"

Post a Comment

Terima kasih sudah berkunjung ke Rumah Kurcaci Pos. Tidak diperkenankan menggunakan konten di blog ini, tanpa seizin Kurcaci Pos. Terima kasih.