} Baju Lebaran Impian Anak - Rumah Kurcaci Pos

Baju Lebaran Impian Anak

Puasa Ramadan sudah memasuki hari ke 10. Berarti fase pertama Ramadan akan terlewati. Kalau sudah lewat fase ini, biasa fase kedua dan ketiga akan lancar, karena sudah terbiasa. Bagaimana? Masih semangat berpuasa, kan? Harus dong, semangat! Anak-anak harus terus ceria selama bulan Ramadan.



Walau lebaran masih sekitar 20 hari lagi, tapi persiapannya sudah mulai terasa nih. Termasuk para ibu yang sudah memikirkan baju lebaran untuk anak. Soalnya dari sejak dulu, lebaran bagi anak-anak, sudah identik dengan baju baru. Tidak afdol, kalau lebaran tidak pakai baju baru hehehe. Apalagi kalau anak-anak puasanya full sebulan. Baju lebaran bisa jadi hadiah yang ditunggu.

Nah, sesuai pengamatan saya, biasanya para orang tua, terutama ibu, selalu membelikan baju sesuai keinginannya. Padahal  anak-anak juga mempunyai keinginan memiliki baju lebaran yang disukainya. Pastinya nanti semakin senang di hari lebaran.

Nah, seperti apa ya, baju lebaran impian anak-anak? Oramg tua harus cek-cek nih, tulisan di bawah ini.



Baju yang Lagi Hits

Tidak hanya remaja atau orang dewasa yang ingin memakai baju lebaran yang sedang hits, anak-anak pun juga, baik anak lak-laki maupun anak perempuan. Misalnya untuk anak perempuan, model baju muslimnya seperti apa, atau warnanya seperti apa. Begitu juga untuk anak laki-laki. Walau modelnya standar saja, tapi mungkin warnanya. Kemudian model celana seperti apa.

Baju Pilihan Sendiri

Walau masih anak-anak, mereka juga ingin memilih baju lebaran sendiri. Bukanbaju lebaran yang dipilihkan oleh orang tua, terutama ibu. Jadi bolehlah sesekali orang tua memberi kebebasan anak memilih sendiri baju lebarannya. Asal sesuai dan pantas dipakai di hari lebaran. 

Tidak Mau Baju Kembaran

Dari zaman dulu, sampai sekarang, masih saja ada orang tua yang membelikan anak-anaknya baju lebaran kembar. Apalagi kalau jarak anak yang satu dengan anak lainnya tidka terllau jauh. Misalnya 2-3 tahun termasuk ibu saya dulu. 

Awalnya saya kembaran sama kakak laki-laki saya yang terpaut usia 4 tahun Eh, kemudian kembaran sama kedua adik saya yang terpaut 3 tahun, bahkan adik bungsu saya yang terpaut 7 tahun hehehe. Jadilah kami kembaran di hari lebaran. Tidak ada yang merasa enakan jadi kakak atau adik hehehe.

Padahal anak-anak mempunyai kepribadian yang berbeda-beda.Bahkan anak kembar identik pun walau fisik sama, tapi kepribadian berbeda. Apalagi kalau usia SD mulai paham soal penampilan.

Mungkin maksud ibu biar adil, ya. Tapi adil tidak harus selalu sama. Misalnya saja baju berbeda, tapi harga bajunya sama. Bisa juga si kakak dapat satu baju tapi lebih mahal, dan adik dapat 2 baju karena harganya lebih murah.

Bahkan zaman sekarang, ibu itu kadang membuat seragam lebaran. Walau kadang dipaksakan. Misalnya warna merah muda. Padahal tidak cocok bagi anak laki-laki.

Baju yang Banyak Kantongnya

Anak-anak itu, suka baju yang ada kantongnya. Bahkan bisa beberapa kantong. Misalnya di dada, lalu kanan dan kiri. Ini nanti biar mudah menyimpan angpao lebaran dan jugakantongin lebaran hehehe.Kalau baju banyak kantong, bisa juga menyimpan hape yang sudah banyak juga dimiliki oleh anak-anak usia SD. 

Tips agar Anak-Anak Senang dengan Baju lebarannya

Nah, biar anak-anak happy dengan baju pilihannya, maka orang tua, terutama ibu nih, perlu memperhatikan hal-hal berikut. Agar ibu bisa membelikan baju baru anak dan anak juga senang.



Diskusikan

Sebaiknya orang tua bertanya dulu kepada anak saat hendak membelikan baju lebaran. Patinya setiap tahun kan, trend baju lebaran berganti. Misalnya ingin modelnya seperti apa, warnanya apa dan sebagainya.

Ajak Anak Membeli Baju Lebaran

Agar tidak salah membeli baju lebaran anak,  lebih baik orang tua mengajak anak membeli baju lebaran. Selain bisa menunjuk lansung pilihannya, bahan bisa dicek, terus bisa dicoba lanjut. Jadi enak dipakai di hari lebaran

Membeli online bisa saja, karena lebih praktis. Tapi terkadang tidak sesuai. Termasuk ukuran yang tidak pas, akhirnya harus dipermak lagi. Kemudian karena pengaruh ponsel, warna baju yang dipajang, bisa berbeda dengan warna aslinya.

Membeli Jauh-Jauh Hari

Membeli baju lebaran sebaiknya jauh-jauh hari. Karena masih banyak baju yang bisa dipilih oleh anak. Selain itu ukuran juga masih banyak tersedia. Kalau mepet waktu, selalu ada drama. Bajunya bagus, ukurannya habis. Soalnya kadang anak-anak ngotot juga dengan baju pilihannya. Walau sempit dipaksakan dibeli.

Terus kalau jauh-jauh hari, toko masih lenggang. Anak-anak juga masih nyaman saat diajak. Kalau mepet dijamin akan sesak, tidak nyaman untuk memilih, akhirnya kadag asal yang ada dibeli.

Beli Baju Ukuran Lebih

Sebaiknya membeli baju lenaran yang ukurannya sedikit lebih. Ini agar bajunya bisa dipakai lama. Sayang kan, kalau baru beli, ternyata sudah ngepas, dan akhirnya sempit tidak bisa dipakai lagi. Padahal bisa buat acara lainny selain lebaran. Misalnya mengaji atau acara di sekolah. 

Kalau baju anak sesuai tubuhnya, selain nyaman, juga akan lama dipakai. Sama dengan anak saat berpuasa, pasti ada porsinya juga.



Semua Tergantung dari Orang Tua

Walau anak sudah diberi bebasan memilih baju lebaran sendiri, tapi orang tua tetap tidak harus membelikan baju impian anak akrena beberapa hal. Misalnya harganya tidak seuai bajet. Solusinya orang tua menyuruh akan memilih baju lain. Atau modelnya bagus, tapi bahannya tidak menyerap keringat dan lain sebagainya.

Saat anak-anak tidak mendapatkan baju lebaran impiannya, orang tua seger memberi pengertian. Misalnya uangnya untuk keperluan lain. Kalau dijelaskan dengan baik, pasti anak-anak mengerti juga.

Nah, itu dia seputar baju lebaran impian anak. Semoga bisa sedikit mencerahkan dan mendapatkan baju lebaran impian anak. Selamat membeli baju lebaran anak.

Bambang Irwanto


Subscribe to receive free email updates:

13 Responses to "Baju Lebaran Impian Anak"

  1. Saya seminggu sebelum lebaran udah beli baju lebaran buat sekeluargašŸ¤£šŸ¤£šŸ¤£ biar pas puasa gak pusing lagi war rebutan baju lebaran. Berhubung anak masih balita jadi ibunya aja yang pilihin. Nanti kalau udah gede baru diajakin pilih sendiri baju lebarannya

    ReplyDelete
  2. Saya seminggu sebelum lebaran udah beli baju lebaran buat sekeluargašŸ¤£šŸ¤£šŸ¤£ biar pas puasa gak pusing lagi war rebutan baju lebaran. Berhubung anak masih balita jadi ibunya aja yang pilihin. Nanti kalau udah gede baru diajakin pilih sendiri baju lebarannya

    ReplyDelete
  3. Iyaa wkwkwk aku juga dulu kembaran mulu ma adekku yang cewe. Sekarang anakku yang cowo juga tak kembarin pak, biar kaga ribet milihnya. Tapi bener, mending anaknyang memlih sendiri, biar lebih happy dan nyaman pakainya. Pastinya juga sesuai budget yah.

    ReplyDelete
  4. kalau baju banyak kantongnya memang seru deh buat bocil.
    soalnya bisa diselipkan uang di setiap kantong, karena daku kayak gitu ke keponakan diselipin semua kantong wkwkwk. Tapi udahannya kalau semisal kantongnya penuh daku tawarin deh uangnya dimasukin ke kantong bajuku, eh malah dianya ngambek, heheh

    ReplyDelete
  5. Baju Lebaran kembaran...haha...dulu zaman anak-anak. Eh...sekarang malah tren lagi kembaran malah sekeluarga. Tahun lalu tren warna sage. Tahun ini apa ya?

    ReplyDelete
  6. Sebagai emak-emak, aku belum dalam fase minta request baju tertentu dari anak sih, Mas. Jadi untuk baju lebaran anak aku bisa lebih fleksibel ngikutin..... diskon menarik dari e-commerce! Hehehehe :)

    ReplyDelete
  7. Baju yang banyak kantongnya! Hahaha.... ini aku banget waktu kecil dulu, Mas. Bahkan sampai sekarang pun aku masih suka baju yang berkantong.

    ReplyDelete
  8. adikku yang masih smp so far nggak pernah protes kalo masalah baju. karena buat dia baju bukan hal penting di momen lebaran. yang penting buat dia itu amplop THR nyaaa haha

    ReplyDelete
  9. Noted nih kalo bocil udah mulai gede nanti. Kalau sekarang masih belum minta dia lebih condong ke beli mainan. Nanti kalau sudah gede aku belikan baju lebaran yang banyak kantongnya ahahaha

    ReplyDelete
  10. Jad ingat dengan waktu kecil, jauh-jauh hari udah bingung mau baju lebaran model gimana. Belum banyak supermarket atau mall, jadi di toko-toko baju di pasar udah bagus. Kalau saya sih suka yang banyak kantongnya, karena banyak saudara. Jadi kalau hari raya panen gitu. hehe

    ReplyDelete
  11. Tipsnya mantap nih Pak Bams, dan memang sih ya lebih afdol kalau ajak anak pilih sendiri baju yang mereka mau. Cuma ya gitu, kadang proses belanjanya jadi lebih lama

    ReplyDelete
  12. Mas Bams tau banget psikologis anak-anak yaa..
    Aku juga kaget karena persis banget kaya yang anakku bilang kalau ditanya utinya "Hana mau baju kaya apa?"

    Jawabannya "Yang ada kantongnya yaa, Uti.."
    Hehehe..

    Soalnya, Ibuku hobi jahit baju. Jadi kami hampir gak pernah beli baju baru untuk lebaran. Alhamdulillah~

    ReplyDelete
  13. Masya Allah..ini ide nya bagus banget nih... insya Allah bermanfaat banget buat Umma yang mati gaya

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung ke Rumah Kurcaci Pos. Tidak diperkenankan menggunakan konten di blog ini, tanpa seizin Kurcaci Pos. Terima kasih.